Kamis, 02 Agustus 2012

Dr. Jeffrey Lang, Ilmuwan Amerika Mualaf Karena Menemukan Logika dalam Islam

Dr. Jeffrey Lang adalah profesor matematika di University of San Fransisco. Selama hidupnya Dr. Jeffrey Lang dibesarkan Katolik, dan menjadi atheist sejak usia 18 tahun. Setelah melalui "perang" pergolakan pemikiran dengan Al-Quran berangsur-angsur ia kemudian Syahadat pada tahun 1980.

"Bagi mereka yang telah memeluk Islam, saksi terbesar Allah yg tak henti-hentinya, mengejar, mempertahankan, dan membimbing cinta adalah Alquran. Seperti samudra megah yang luas, itu umpan Anda semakin dalam ke dalam gelombang menyilaukan sampai kau tersapu ke dalamnya . Tapi bukannya tenggelam dalam lautan kegelapan, seperti yang dijelaskan di atas, Anda menemukan diri Anda tenggelam dalam lautan cahaya dan rahmat ilahi. ... ketika aku membaca Alquran dan berdoa doa-doa Islam, pintu hatiku membukanya dan Aku terbenam dalam kelembutan yang sangat besar. Cinta menjadi lebih permanen dan nyata daripada bumi di bawah kakiku; kekuatannya aku dipulihkan dan membuatnya begitu rupa hingga aku bisa merasakan cinta ... aku senang telah menemukan iman dalam agama yang masuk akal. Tapi Aku tidak pernah mengira akan disentuh oleh rahmat yg membuat ketagihan seperti itu. " ujar Dr. Lang.

Perjalanan beliau menjadi mualaf :

"Ayah, apakah Anda percaya di surga?"

Ketika Jeffrey kecil bertanya kepada ayahnya tentang eksistensi surga saat mereka berjalan dengan anjing mereka di sepanjang pantai, tampak jelas bahwa Jeffrey kecil ini memiliki pikiran yang sangat ingin tahu. Mungkin merupakan tanda bahwa ia memandang dan mengawasi segala hal berdasarkan pendekatan logika, dan memvalidasi mereka dari perspektif yang rasional. Kejutan kecil itu kemudian bahwa suatu hari ia akan berakhir menjadi seorang guru besar matematika, suatu hal di mana tidak ada tempat bagi apapun kecuali bagi logika.

Selama tahun seniornya di Notre Dam Boys High, sebuah sekolah Katolik, ia membentuk keberatan rasional terhadap keyakinan akan adanya Sang Mahatinggi. Diskusi dengan Pastur di sekolah, orangtua, dan teman-teman tidak bisa meyakinkan dia tentang keberadaan Tuhan, dan dengan mengacuhkan kekhawatiran para pasturnya dan orang tuanya, ia berubah menjadi seorang Atheis pada usia delapan belas tahun. Dia adalah tetap demikian selama sepuluh tahun sepanjang sarjana, pascasarjana, dan doktoral. Beberapa waktu sebelum ia menjadi seorang ateis bahwa ia pertama kali melihat mimpi berikut:

Aku berada di sebuah ruangan kecil tanpa perabotan, dan tidak ada apapun pada dinding putih keabu-abuan. Satu-satunya perhiasan adalah didominasi merah-putih bermotif karpet yang menutupi lantai. Ada jendela kecil, seperti sebuah jendela ruang bawah tanah, di atas dan menghadap kita, memenuhi ruangan dengan cahaya terang. Kami berada di barisan; aku berada di ketiga. Hanya ada laki-laki, tidak ada perempuan, dan kita semua sedang duduk di tumit kami dan menghadap ke arah jendela.

Aku merasa asing. Aku tak mengenali siapa pun. Mungkin aku berada di negara lain. Kami tertunduk seragam, wajah kami ke lantai. Saat itu tenang dan tenang, seolah-olah semua suara telah dimatikan. Tiba-tiba, kami duduk kembali di tumit kami. Ketika saya memandang ke depan, aku menyadari bahwa kami sedang dipimpin oleh seseorang di depan yang pergi ke kiri, di tengah, di bawah jendela. Dia berdiri sendirian. Saya hanya memiliki pandangan singkat di punggungnya. Dia mengenakan gaun putih panjang, dan di kepalanya selendang putih dengan desain merah. Dan itu adalah ketika aku akan terbangun.

Selama sepuluh tahun berikutnya dalam kehidupan atheist yg dijalani, ia melihat mimpi yang sama beberapa kali. Dia tidak akan terganggu oleh mimpi. Namun, ia akan merasa aneh karena merasa nyaman ketika ia terbangun. Tapi tidak tahu apa itu, ia menganggap hal itu tidak masuk akal maka ia tidak menganggap penting akan pengulangan-pengulangan mimpi itu.

Sepuluh tahun kemudian dalam kuliah pertamanya sebagai dosen di University of San Francisco, ia bertemu dengan seorang mahasiswa muslim yang menghadiri kelas matematika. Dia segera menjalin persahabatan dengan dia dan keluarganya. Agama, bagaimanapun bukanlah topik diskusi selama waktu dia bersama dengan keluarga Muslim itu, dan itu setelah beberapa waktu lamanya salah satu anggota keluarga baru menyerahkan kepada Jeffrey salinan Quran.

Dia tidak mencari agama. Namun demikian, ia mulai membaca Alquran, disertai dengan praduga buruk yang kuat. "Anda tidak bisa membaca Alquran dengan "begitu saja", Anda harus menganggapnya serius. Anda akan menyerah ataukah Anda melawannya. "Serangan" itu bertubi-tubi, langsung, pribadi, perdebatan, mengkritik, memalukan, dan menantang. Sejak awal ia menarik garis pertempuran denganku, dan aku berada di sisi musuhnya. " Karena itulah Jeffrey menemukan dirinya dalam pertempuran yang menarik saat membaca Quran. "Saya berada dalam situasi kekalahan yg parah, karena telah menjadi jelas bahwa Penulis Quran tahu saya lebih baik daripada aku tahu diriku sendiri." Seolah-olah Penulis Quran sedang membaca pikirannya. Setiap malam ia akan membuat beberapa pertanyaan dan sangkalan, tapi selalu menemukan jawabannya dalam pembacaan berikutnya ketika ia melanjutkan bacaan dalam urutannya. "Al-Quran selalu jauh di depan saya berpikir; dan itu telah menghapus hambatan2 yg telah aku bangun bertahun-tahun yg lalu dan menjawab pertanyaan-pertanyaan saya." Jeffrey berjuang keras membuat sangkalan-sangkalan dan pertanyaan-pertanyaan, tapi jelas bahwa ia kalah dalam pertempuran. "Akulah yg sedang dibawa kepada suatu pojok dimana hanya terdapat satu pilihan."

Saat itu awal 80-an dan ada tidak banyak umat Islam di kampus University of San Francisco. Ia menemukan sebuah tempat kecil di ruang bawah tanah sebuah gereja di mana beberapa mahasiswa Muslim membuat doa-doa sehari-hari mereka. Setelah banyak perjuangan dalam pikirannya, ia datang dengan cukup keberanian untuk pergi dan mengunjungi tempat itu. Ketika ia keluar dari tempat itu beberapa jam kemudian, ia telah menyatakan syahadat, proklamasi kehidupan baru - "Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan Aku bersaksi bahwa Muhammad adalah Rasul-Nya."

Setelah ia membuat proklamasi, saat itu adalah waktu untuk sholat Ashar dan dia diundang untuk berpartisipasi. Dia berdiri di barisan dengan mahasiswa lain di belakang imam bernama Ghassan, dan mulai mengikuti mereka dalam doa --

Kami membungkuk di dalam sujud dengan wajah kita pada karpet berwarna merah-putih. Saat itu tenang dan tenang, seolah-olah suara sudah dimatikan. Dan kemudian kami duduk kembali di tumit kami lagi.

Ketika saya memandang ke depan, aku bisa melihat Ghassan, pergi ke kiri, di tengah, di bawah jendela yang membanjiri ruangan dengan cahaya. Ia sendirian, tanpa baris. Dia mengenakan gaun putih panjang dan di kepalanya selendang putih dengan desain merah.

Mimpi itu !! Aku menjerit dalam hati. Mimpi itu benar sekali! 

Aku sudah lupa sama sekali, dan sekarang saya sangat terkejut dan ketakutan. Apakah aku bermimpi? Aku bertanya-tanya. Apakah saya terbangun? Aku mencoba untuk fokus pada apa yang terjadi untuk menentukan apakah aku sedang tidur. Sebuah aliran dingin mengalir melalui tubuh saya, membuat saya bergidik. Ya Tuhan, ini nyata! Lalu dingin mereda, digantikan oleh lembut kehangatan yang memancar dari dalam. Air mata menggenang di mataku.

Perjalanan setiap orang Islam adalah unik, bervariasi dari satu sama lain dalam berbagai cara, tapi Dr Lang adalah salah satu yang paling menarik. Dari sebagai seseorang yang menentang keberadaan Tuhan, ia menjadi orang yang percaya di dalam Tuhan yg esa. Dari seorang prajurit yang berjuang keras melawan Al-Qur'an, ia menjadi salah satu yang menyerah pada Quran. Dari seseorang yang tidak pernah mengenal cinta dan yang hanya ingin menjalani kehidupan materialistik nyaman sampai dia meninggal dan menjadi "sudah lama terlupakan di bawah tanah kuburan tanpa tanda", ia telah berubah menjadi orang yang hidupnya menjadi penuh kasih, rahmat, dan spiritualisme. "Tuhan akan membawamu bersimpuh, Jeffery!", Kata ayahnya ketika ia menyangkal keberadaan Tuhan pada usia delapan belas tahun. Sepuluh tahun kemudian, yang menjadi kenyataan. Dia sekarang bersimpuh diatas lututnya, dan dahinya di tanah. Bagian tertinggi dari tubuhnya yang berisi semua pengetahuan dan intelektualitas sekarang di tanah yg terendah dalam kepasrahan mutlak kepada kemuliaan Allah.

shubhanaAllah...!!!

1 komentar: